Kesaksian Ong Hok Ham Tentang Kekacauan Politik dan Pembunuhan Massal 1965-1966

Statement by Ong Hok Ham, Djakarta, September 4, 1967, with and introduction by Ruth McVey – ecommons.cornell.edu

An autobiographical statement written by Ong Hok Ham, Indonesian historian, describing his childhood and his perceptive, tormented reaction to the political turmoil and massacres of purported communists in 1965–66 in Indonesia. When he protested the killings, he was imprisoned and eventually suffered a mental breakdown. The statement was written in response to a request from his doctor.

 

Refleksi Tentang Peristiwa G30S dan Akibat-Akibatnya – Ong Hok Ham [Jurnal Sejarah Vol  2000]

8584865

sumber foto : goodreads

 

 

Buku : Revolusi, Sukarno dan G0S 1965

 

“Jelas simpati dasarnya Ong membuat buku ini emosional. Terasa marah dan sedih, bahkan “nervous breakdown”-nya, mengharukan.” Ben Anderson, Penulis Cornell Paper

 

“Buku ini menjelaskan Ong sebagai pengamat memiliki akses dan perspektif yang tak terduga. Wawasannya memberi perasaan yang tajam sejarah jalan tragis Indonesia pada 1965-1966,” Ruth McVey, Penulis The Rise of Indonesian Communism

 

“Sumbangan Onghokham atau biasa disapa Ong yang terpenting,” Peter Kasenda, Sejarawan dan Penulis banyak buku tentang Sukarno

 

[resensi] Onghokham Menimbang Bung Karno – Peter Kasenda

Melalui bunga rampai ini, Ong ingin mengatakan bahwa Peristiwa G30S telah membuat Pemimpin Besar Revolusi hilang dari panggung nasional dan internasional. Ternyata revolusi tidak berjalan sebagaimana digariskan Sukarno. Selama pemerintahannya, situasi sosial-politik telah tumbuh ke dalam suatu kondisi matang bagi terjadinya revolusi lain. Sukarno digulingkan oleh kontrarevolusi yang dilancarkan Soeharto. Dalam konteks ini, benar juga ungkapan bahwa setiap revolusi harus mengorbankan anak-anaknya sendiri. Sukarno hanyalah salah satu bukti tambahan atas ungkapan ini.

 

 

[resensi] Revolusi, Sukarno dan G30S 1965 di Mata Onghokham – Helvry Sinaga 

 

 

 

Buku : Rakyat dan Negara – Ong Hok Kam

*PEMBERONTAKAN MADIUN 1948: DRAMA MANUSIA DALAM REVOLUSI halaman 146-166

 

 

Sang Guru dan Secangkir Kopi: Sejarawan Onghokham dan

sebuah Dunia Baru Bernama Indonesia

Penulis: Andi Achdian

 

11409911

sumber foto : goodreads

 

Stanley Adi Prasetyo (Wk. Ketua I Komnas HAM) — Saya mengenal kedua orang dalam buku ini, baik yang diceritakan (Ong) maupun yang menceritakan (AA). Namun saya tak membayangkan bahwa keduanya memiliki hubungan yang istimewa sebagai manusia. Gaya bercerita yang cerdas dan bernas dalam buku ini, menampilkan sisi-sisi manusiawi Ong secara menarik yang mungkin tak diketahui banyak orang. Ong sendiri adalah figur yang cerdas dan unik, pikirannya yang luas menarik untuk dibaca kembali. Kelebihan buku ini, tak lain adalah pertautan antara gaya menulis yang penuh empati dan intim dengan ketokohan yang dari sisi manusia sangat menarik. Membaca buku ini kita seperti diajak berkelana menyusuri dunia intelektualitas dan peradaban politik negeri ini.

 

Linda Christanty (Penulis & Wartawan) — Brilian dan memukau. Begitulah kesan saya setelah membaca buku ini. Penulisnya tidak hanya bercerita tentang pemikiran Onghokham melalui rangkaian diskusi, obrolan dan pertemuan dengannya, melainkan juga mengungkapkan pemikirannya sendiri sebagai sejarawan yang kritis, berpikiran mendalam dan jernih dalam menelaah berbagai peristiwa sejarah. Buku ini juga ditulis dengan narasi yang memikat.

 

Daniel Hutagalung (Sekjen P2D) — Andi Achdian dengan sangat tajam, detil dan memikat berhasil menguraikan anatomi pemikiran Onghokham mengenai sejarah, kebudayaan, politik dan persoalan Tionghoa di Indonesia tanpa mesti kehilangan gambaran Ong sebagai manusia. Buku ini sekaligus menggambarkan kedekatan yang sangat antara Andi dengan Ong, terutama dalam hal pemikiran.

 

Rosiana Silalahi (TV-Host) — Buku ini membawa kita seolah menjadi saksi langsung dan tahu apa yang terjadi tentang banyak peristiwa sejarah, seperti halnya seorang Onghokham, sejarawan dan juga seorang cendikiawan. Ditulis dengan ringan namun penuh makna, membuat mata melahap buku ini hingga selesai.

 

Richard Oh (Penulis & Filmmaker) — Kepergian seseorang membuat dirinya terlihat. Sang Guru dan Secangkir Kopi adalah sebuah buku yang mengisi apa yang kita tidak tahu, melengkapi apa yang kita tahu tentang Onghokham. Sangat terasa perlunya buku ini. Kala ia membuat kita ingin meneliti kembali karya-karya Onghokham dari sudut pandang yang berbeda.

 

Onghokham dan Sejarah Indonesia – Andi Achdian ((artikel)

(Resensi) Membaca dan Berdialog dengan Onghokham – Muhammad Fauzi [Jurnal Prisma]

 

 

Seri Kompilasi Kajian Ilmiah Genosida 1965-1966 

Asvi Warman Adam,Baskara T. Wardaya, Ariel Heryanto,Robert CribbAnnie PohlmanJohn RoosaSaksia WieringaKatharine McGregorPeter Dale ScottBenedict AndersonVannessa HearmanJess Melvin, Noam ChomskyBradley Simpson, Geoffrey RobinsonGreg PoulgrainAlex de JongAndre VltchekTaomo Zhou Soe Tjen Marching, Peter Kasenda, Aiko Kurasawa, Akihisa Matsuno  , Ruth Indiah RahayuNathaniel MehrAdam Hughes Henry Henri Chambert-Loir, Wim F.Wertheim, Steven FarramSri Lestari Wahyuningroem , Joss WibisonoLeslie Dwyer – Degung Santikarma, Vincent Bevins,Wijaya Herlambang, Budiawan, Ong Hok HamRex Mortimer, Olle Törnquist, Max Lane, Hilmar Farid

 

 

Sejarawan Ong Hok Ham: Hidup Cuma Mampir Senang-Senang – tirto.id

 

mozaik-ong-hok-ham--mild_ratio-9x16

 

 

Simak 700 ‘entry’ lainnya pada link berikut

Daftar Isi Perpustakaan Genosida 1965-1966

Road to Justice : State Crimes after Oct 1st 1965 (Jakartanicus)

14542544_1036993449746974_4443364972569517121_o

13047818_10209343119272764_8338060706038815101_o13043485_10209343122352841_1135692553504633931_n (1)

Definisi yang diusulkan D. Nersessian (2010) untuk amandemen/ optional protocol Konvensi Anti-Genosida (1948) dan Statuta Roma (2000) mengenai Pengadilan Kejahatan Internasional. (disalin dari Harry Wibowo)

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s