Kisah Eksil ’65 Sukrisno : Wakil Pemimpin Redaksi Kantor Berita Antara Yang Diangkat Menjadi Dubes Indonesia untuk Rumania dan Kemudian Vietnam

cover foto dari koleksi Siti Mirahjani Sukrisno

simak pula kompilasi

Sukrisno, Djawoto, Mohamad Ali Chanafiah, Soeraedi Tahsin, A.M Hanafi : Eks Duta Besar IndonesiaYang Klayaban Sebagai Eksil Paska Gestok dan ‘Kudeta’ Soeharto

Orbituari ringkas dari Buletin Yayasan Sejarah dan Budaya Indonesia nomor 2/1999

SUKRISNO (81 tahun) meninggal dunia pada tanggal 6 Maret 1999 di Amstelveen. Ia seorang pejuang pena patriotic autodidak terkemuka, sarjana, dan diplomat di masa pemerintahan Presiden Sukarno. Setelah menamatkan pendidikan Schakelschool dan MULO sampai klas 3, ia berkecimpung dalam dunia jurnalistik, mulai dari juru ketik dan korektor kemudian diangkat menjadi wartawan KB Aneta. Tahun 1937 bersama-sama dengan wartawan-wartawan lainnya mendirikan KB Antara, dalam rangka menembus monopoli penyiaran berita oleh media colonial Belanda Aneta.

Ketika Jepang menghadapi keruntuhannya, dengan menggunakan fasilitas Dome (kantor berita pemerintah pendudukan Jepang), mendirikan dan mengorganisasi serta melatih tim markonis untuk menangkap dan menyiarkan berita-berita dari dan ke luar negeri. Adalah para wartawan muda Indonesia, seperti Djawoto, Adam Malik, Pandu Kartawiguna, dan Sukrisno inilah yang menyiarkan berita proklamasi kemerdekaan Indonesia keseluruh dunia, menyusul sesudah kekalahan Jepang pada paroh pertama Agustus 1945.

Pada awal masa kemerdekaan Sukrisno menjadi wakil Pimpinan Redaksi KB Antara. Ikut rombongan Bung Hatta dan Moh. Roem ke Konperensi Meja Bundar (KMB).

Pada tahun 1955 bekerjasama dengan Mr. Soedjarwo Tjondronegoro mendirikan perwakilan KB Antara di New York, yang memainkan peranan penting bagi Konperensi Asia-Afrika I di Bandung.Pada tahun 60-an, sampai 1966, ia diangkat sebagai Duta Besar RI berturut-turut untuk Romania dan Vietnam.Memimpin penerbitan bulletin masyarakat Indonesia di luar negeri untuk mengekspos rezim orde baru yang anti-demokrasi.Tahun ’80-an Sukrisno meneruskan studinya dan meraih gelar doktorandus antropologi pada Universitas Amsterdam. (KS)

***

Bung Karno “mensosialisasikan” pemikiran progresif di segala segmen kegiatan masyarakat, PWAA dan PWI-manipolis didorong maju, wartawan-wartawan senior direkrut; Adam Malik, B.M. Diah, Djawoto, Sukrisno, Tahsin diangkat jadi duta besar untuk memompa darah baru dalam dunia diplomasi kita. Bung Karno juga melancarkan usaha pembaruan misi dan visi dalam lembaga dunia seperti Olympiade dan PBB. Bung Karno Karno memasang dadanya menghadapi The Old Established Forces dalam dan luar negeri, sebaliknya terus memacu barisan The New Emerging Forces. Tetapi Bung Karno kalah, idee-idee pembaruan Bung Karno dilindas oleh suatu overmacht, kekuatan adikuasa Perang Dingin barat Amerika-Inggris yang punya basis di Indonesia. Lantas apa yang kita dapat sebagai pengganti set-back delapan tahun itu?

disalin dari Perjalanan Hidup Saya  – A. Umar Said (halaman 280)

Dari Aneta ke Antara, dari Bucharest, Hanoi hingga Terdampar di Amstelveen – Teguh Santosa

Hubungan Baik Dengan Bung Karno yang Akhirnya jadi Bumerang – Teguh Santosa

Hanya Sahabat Bung Karno, Ayah Saya TidakTerlibat G30S – Teguh Santoso

Nuni Berharap SBY yang Bijaksana Berkenan Memecahkan Perkara Tanah Bapaknya – Teguh Santosa

Surat perintah dari kol. Soetopo Joewono, atas perintah mendagri Amir Machmud di thn. 1966, sehubungan dengan penyitaan tanah dan rumah bapak saya di Jln. Kebon Binatang1, nr.3 (sekarang namnya Jln. Cikini II nr.3), didaerah Menteng Jakarta, karena bapak saya tidak mau kompromi dengan rezim Suharto yg. tangannya berlumuran darah jutaan rakyat yg. nggak bersalah. (catatan Siti Mirahjani Sukrisno)

Catat Cerita Para Eksil yang Ingin Mati di Tanah Kelahiran #arijunaedi via @jpnncom

Simak 1400 ‘entry’ lainnya pada link berikut

Daftar Isi Perpustakaan Genosida 1965-1966

Road to Justice : State Crimes after Oct 1st 1965 (Jakartanicus)

14542544_1036993449746974_4443364972569517121_o
Bookmark and Share
13047818_10209343119272764_8338060706038815101_o
13043485_10209343122352841_1135692553504633931_n (1)

Definisi yang diusulkan D. Nersessian (2010) untuk amandemen/ optional protocol Konvensi Anti-Genosida (1948) dan Statuta Roma (2000) mengenai Pengadilan Kejahatan Internasional. (disalin dari Harry Wibowo)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s