Situs-situs Genosida 1965-1966 : Aceh, Sumut, Riau, Sumbar, Sumsel, Jakarta, Jabar, Jateng, Jatim, Bali, Kalsel, Kaltim, Kalbar, NTT, Sulsel, Sulteng, Sulut, Sultra, ….. **

Pengetahuan tentang Sebuah Rahasia Umum: Penghilangan Massal 1965–66 di Indonesia – John Rossa

Sebagai sebuah rahasia umum, pembantaian 1965–66 merupakan kejadian yang sulit dimengerti. Banyak informasi tetap tersembunyi sehingga pertanyaan-pertanyaan dasar tidak berhasil dijawab dengan akurat dan teguh. Ambillah pertanyaan: siapakah pelakunya? Film The Act of Killing dengan jelas memperlihatkan bahwa, dalam kasus Medan, kelompok milisi sipillah pelakunya. Tetapi kata-kata pembukaan film tersebut menyebutkan bahwa tentaralah yang bertanggung jawab atas pembantaian antikomunis tersebut. Namun film itu, yang lebih berfokus kepada ingatan kelompok milisi sipil daripada kejadian itu sendiri, tidak menjelaskan apa tepatnya hubungan mereka dengan tentara.

Setelah menonton film itu, beberapa pemirsa mendapat kesan yang keliru bahwa tentara tidak bertanggung jawab. Sebaliknya, Oppenheimer berpikir bahwa rujukan-rujukan ke tentara dalam film tersebut sudah cukup untuk menyampaikan pesan bahwa tentara telah ‘mengkontrakkan’ kerja pembunuhan kepada kelompok milisi (Melvin 2013). Literatur ilmiah tentang masalah ini penuh dengan ketidakpastian tentang identitas para pelaku pembunuhan. Banyak pakar sejarah mengalami kesulitan untuk memahami peranan tentara dan organisasi sipil dalam kekerasan antikomunis. Apakah tentara memutuskan untuk meluncurkan aksi pembantaian dan kemudian mengatur-atur kelompok milisi ibarat pion ataukah tentara menyerah kepada tekanan dan desakan dari bawah?

Sebagaimana dikemukakan oleh Robert Cribb (2001, 235), “kesulitan yang paling sukar ditangani dalam memahami pembantaian itu adalah menentukan seberapa pentingnya inisiatif tentara dan seberapa pentingnya peran ketegangan lokal.” Jawaban atas pertanyaan ini penting karena akan menentukan apakah kejadian itu merupakan kasus kekerasan yang spontan dan horizontal, yakni “tetangga membunuh tetangga,” ataukah merupakan kasus kekerasan birokratik yang vertikal, yaitu, negara membantai warganya sendiri. Dengan kata lain, apakah pembunuhan itu merupakan kekerasan khaotis ketika rakyat mengamuk, ataukah sebuah kasus genosida politik yang terorganisir dengan baik, ataukah campuran keduanya?

Para pakar sejarah cenderung menyimpulkan bahwa kekerasan tersebut dilaksanakan oleh gabungan personalia tentara dengan milisi sipil, dengan peran yang berbeda-beda dari daerah ke daerah; di beberapa daerah nusantara, tentara yang memimpin; di daerah lain, milisi yang memimpin. Argumen seperti ini, yang bisa disebut tesis dualistik, tidak mengakui adanya sebuah pola nasional yang melingkupi pembunuhan itu dan menolak pemikiran bahwa pembunuhan yang terjadi adalah tanggung jawab seorang saja, atau sekelompok orang, atau sebuah lembaga. Sejak tumbangnya pemerintah diktator Suharto pada 1998 setelah tiga puluh dua tahun berkuasa, pembunuhan masal mulai lebih banyak dibahas secara luas. Juga lebih banyak rahasia yang terungkap.

Walaupun tidak ada persidangan para pelaku dan juga tidak terbentuk komisi kebenaran dan rekonsiliasi, terdapat banyak investigasi dan forum publik, seperti misalnya, peluncuran buku, film, konperensi akademik, kuliah umum, acara bincang di televisi, dan sejumlah penggalian dan identifikasi kuburan massal. Tambahan lagi, peneliti di berbagai propinsi berhasil memperoleh informasi baru. Begitu juga, wartawan menerbitkan banyak tulisan mengenai pembunuhan itu. Para editor Tempo, mingguan terkemuka di Indonesia, setelah menonton The Act of Killing, membentuk sebuah tim wartawan untuk mewawancarai sejumlah pelaku sipil mirip Anwar Congo, di seluruh negeri. Tempo edisi khusus yang terbit Oktober 2012 segera terjual habis, dan fotokopinya dijual dengan harga lebih tinggi dari harga pasar (Tempo 2012).

Ini untuk pertama kali cerita tentang para algojo muncul di majalah itu sejak terbit empatpuluh satu tahun yang lalu. Penelitian-penelitian baru ini hanya menyentuh permukaan dari serangkaian kejadian rumit yang berlangsung selama berbulan-bulan di seantero negeri kepulauan dengan penduduk sekitar 100 juta jiwa pada pertengahan 1960-an. Dibandingkan dengan literatur tentang kasuskasus genosida yang lain di abad ke duapuluh, literatur mengenai genosida politik di Indonesia masih jarang dan kurang berkembang (Cribb 2009). Namun demikian, penelitian-penelitian yang baru ini memungkinkan beberapa pola muncul dengan lebih jelas, misalnya, pola cara pelaku menyembunyikan jejak-jejak pembantaian. Sekarang juga diperoleh lebih banyak bukti yang menjelaskan mengapa hampir tidak ada bukti.

Banyak korban, dari Aceh di Indonesia bagian barat sampai Flores di Indonesia bagian timur dihilangkan dengan pola yang sungguh serupa. Penelitian-penelitian yang baru ini juga menyiratkan bahwa pandangan konvensional tesis dualistik perlu dipikirkan kembali. Mulai terungkap bahwa satu faksi komando tertinggi ABRI di Jakarta, Suharto bersama klik perwiranya, tampaknya jauh lebih banyak berperan dalam mengatur pembunuhan daripada yang diduga semula.

…………

Bahwa pembunuhan di Aceh dan Bali dicatat dalam buku-buku sejarah sebagai pekerjaan massa yang mengamuk dan haus darah menggambarkan keberhasilan militer dalam menyembunyikan dan mengaburkan peran mereka yang sebenarnya. Militer waktu itu tidak ingin berada di garis terdepan dan dianggap berjasa melakukan pembantaian. Masuk akal – mereka yang bertanggung jawab atas perbuatan kejam dan keji jarang ingin tindakan dan perbuatan mereka didokumentasi dengan rinci dan diterbitkan secara luas.

Di Aceh dan Bali dapat diamati pola pembunuhan yang sama yang juga menjadi pola pembunuhan di tempat lain di Indonesia. Peneliti-peneliti yang mengkaji pembantaian di Sumatra Utara, Jawa Tengah, dan Flores menemukan bahwa tentara memimpin operasi-operasi untuk menghilangkan sejumlah besar warga yang dituduh komunis (Elsam 2012, 2013; McGregor 2012 Oppenheimer and Uwemedimo 2009; Prior 2011; Tri Hasworo 2004; van Klinken 2013). Wawancara Tempo dengan pelaku-pelaku sipil dari Jawa Timur, Palembang, dan Palu juga mengungkapkan pola penghilangan paksa yang sama (Tempo 2012, 56–72, 100, 106–7).

Tesis dualistik tidak menangkap keseragaman yang mencolok yang ada dalam deskripsi kejadian di daerah-daerah yang demikian terpencar. Walaupun terdapat perbedaan dalam aksi kekerasan oleh antikomunis, namun, lintas propinsi, tampak cara menghilangkan orang-orang yang sudah ditahan berlangsung dengan sangat ajeg. Teramati bahwa personalia militer mengorganisir warga sipil, mengelola kamp-kamp tahanan, dan mengatur truk-truk untuk mengangkut para tahanan ke tempat eksekusi. Sulit dipercaya bahwa di daerah-daerah yang tersebar luas ini, personalia militer dan kelompok milisi secara sendiri-sendiri/independen menggunakan metode yang sama dalam menghilangkan tahanan.

Pasti ada instruksi dari Suharto dan jenderal-jenderal sekutunya di Jakarta ke bawahan mereka untuk mengorganisir pembunuhan dengan cara khas seperti itu. Berdasarkan kajian-kajian lokal yang telah dilakukan sampai saat ini, peneliti-peneliti sekarang sanggup menelusuri kembali rantai komando dan memeriksa pembuatan keputusan sampai ke komando tertinggi di Jakarta.

Berapa Jumlah Korban Pembantaian Massal 1965-66? [Bukan Cuma Angka, Mereka Bernama dan Sepenuhnya Manusia]

Bibliografi Kajian-kajian Pembunuhan Massal 1965-1968 di Tingkat Regional dan Lokal #Genosida

Hasil Dokumentasi / Penelitian / Penyelidikan Jumlah Korban Pembunuhan Massal (& Kejahatan HAM Lainnya) – Genosida 1965-1966 (*Sumatera Barat, Blitar, Sragen, Sikka, Buton, Palu)

Berapa Jumlah Korban Pembantaian Massal 1965-1966 di Jawa Timur dan Jawa Tengah? – Penelitian Terbaru Siddharth Chandra Berdasarkan Kajian Data Sensus Penduduk

[3 Dokumen Kunci dan Komprehensif] Kejahatan Kemanusiaan dan Genosida 1965 (-1969)

Mematahkan Tesis Dualistik Sipil-Militer Dalam Pembunuhan Massal (Genosida) 1965-1966 : Bukan Aksi Spontan – Konflik Horisontal Namun Dirancang Secara Nasional, Sistimatis, Tersruktur oleh Militer

Negara Jangan Cuci Tangan : Stop Mengkambinghitamkan Amuk Massa (Konflik Horisontal) dan Menyangkal Keterlibatan Negara (Konflik Vertikal)

Bagaimana Genosida 1965-1966 Diorganisir : Pengambil Keputusan, Organsisasi dan Aktor [How to Organize a Genocide : Case Study Indonesian Genocide 1965-1966]

Berapa Jumlah Korban Pembantaian Massal 1965-1966 di Jawa Timur dan Jawa Tengah? – Penelitian Terbaru Siddharth Chandra Berdasarkan Kajian Data Sensus Penduduk

 

Kajian Mark Winward (Disertasi 2019) Tentang Politisida (Genosida Politik) – Studi Jawa Timur, Jawa Tengah dan Jawa Barat

Tapak Tilas Situs-situs Genosida Politik 1965-1966 di Jakarta Raya

Jejak Genosida Politik 1965-1966 di Jawa Barat

Jejak Genosida Politik 1965-1966 di Cirebon : Dari Pemenjaraan Walikota dan Bupati Cirebon, Kuburan Massal, Hingga ‘Politik Pengendalian’ Seniman Topeng Cirebon dan Seniman Rakyat Lainnya 

SITUS-SITUS / JEJAK ‘GENOSIDA POLITIK65’ DI SURAKARTA

Sebuah Studi Kekerasan Massal 1965-1968 di Semarang : Dari Gedung Sarekat Islam, Kuburan Massal Mangkang hingga Sekolah Tionghoa Karang Turi 

Situs Kuburan Massal dan Genosida 1965-1966 di Rembang, Jawa Tengah 

Situs Genosida di Brebes : Sungai Pemali Jadi Saksi Bisu Pembunuhan Massal 1965-1966 

Jejak Genosida 1965-1966 di Tegal : Ingatan, Trauma, Dendam, Penyembuhan dan ‘1965 Art Space’ Dadang Christanto 

Situs Genosida 1965-1966 Blora : Tanah Berdarah di Bumi Merdeka 

Situs Genosida dan Kuburan Massal 1965-1966 di Pemalang : Dari Kuburan Massal Pandanwangi, Penggarit, Sokawati Hingga Widuri 

Situs Genosida Boyolali 1965-1966 : Dari Ladang Pembantaian, Kerja Paksa, Stigma Komunis Warga Penentang Penggusuran Kedungombo, Hingga Rintisan Rekonsiliasi Akar Rumput. 

Situs Genosida 1965-1966 di Sragen : Dari Dugaan Kuburan Massal ‘Bong-Tomo-DKK-11’ Hingga Bekas Kuburan di Taman Tengah Jalan 

Situs Genosida Klaten 1965-1966 : Dari Tanah, Api di Pematang, Ladang Pembantaian Hingga Tabur Bunga Terakhir. 

Situs Genosida 1965-1966 di Wonogiri

Situs Genosida 1965-1966 di Salatiga

Peluit Poncke Princen Dari Ladang Pembantaian Purwodadi : Suara Subversif Pertama ‘Menantang’ Orde Baru (dan temuan terbaru 16 titik kuburan massal di Purwodadi

Situs Genosida Pati 1965-1966 : Dari Aksi RPKAD, Kesaksian Sumini Ketua Gerwani Pati, Handoyo Yang Mengenali Algojo Pembunuh Ayahnya Hingga Pembantaian di Hutan Jati Jeglog.

Jejak Genosida Cilacap 1965-1966 : Dari Pemenjaraan Bupati dan Istri, Perampasan Tanah, Eksekusi Jembatan Plengkung Hingga Kuburan Massal ‘Tanah Kafir’

[Situs Genosida Yogyakarta]  Benteng Vredeburg, Gedung Jefferson, UGM Hingga Luweng  Grubug

[Situs Genosida Politik] Politik Lokal dan Peristiwa 1965 di Kotagede Yogyakarta

Operasi Trisula: Pembantaian atas Anggota dan Simpatisan PKI di Blitar Selatan  

Disertasi dan Kajian-kajian Ilmiah Genosida / Pembunuhan Massal 1965-1966 di Jawa Timur

[Situs Genosida]Jejak Senyap Kekerasan Politik dan Budaya di Banyuwangi 

[Situs Genosida Surabaya] : Jejak Merah danTumpasnya di Kota Pahlawan

[Situs Genosida Madura] Penumpasan ‘PKI’ dan Kuburan Massal ’65 di Camplong, Madura

[Situs Genosida] Menggoreng Kanigoro Affair Merayakan Teater Pembantaian di Alun-Alun Kediri l Genosida Politik 1965-1966 

Kesaksian Pipit Rochijat dan Narasi Novel S Jai “Kumara : Kisah Sang Kekasih” Seputar Pembunuhan Massal 1965-66 di Lingkungan Pabrik Gula Ngadirejo – Kediri

Jejak Genosida Tulungagung 1965-1966 : Dari Dokumen Rahasia AS, Jagal Dalam Pasungan, Hingga Seni Penyadaran Guru Gambar Moelyono di Teluk Brumbun 

Situs Genosida Jember 1965 -1966 : Dari Pasang Naik Dekolonisasi dan Perjuangan Landreform Hingga Pembantaian Massal 1965-1966 

Jejak Genosida Ponorogo 1965-1966 : Dari Kongres Reog Lekra, Arsip Telegram Kedubes AS, Saksi Bisu Jembatan Keyang Hingga Kuburan Massal Setumbu

Jejak Genosida Malang 1965-1966 : Menggali Sejarah Yang Dikuburkan, Dari Sejarah Keluarga Hingga Sejarah Konflik Agraria di Pedesaan.

Jejak Genosida Tuban (salah satu daerah yang dijuluki ‘Tapak Merah’) 1965-1966 : Dari Jurang Watu Rongko, Hutan Jati Salam Hingga Kuburan Selawe 

Situs Genosida’65 Bali : Suara Senyap Ladang Hitam Pembantaian

Situs Genosida 1965-1966 di Jembrana – Bali : Dari Puri Agung Negara, Desa “Janda’ Mertasari, Toko Wong, Pantai Candikusuma Hingga Kuburan Massal Masean 

Kompilasi/ Kumpulan Film Dokumenter dan Berita Seputar Genosida 1965-1966 di Bali  

Memori-Memori Terlarang dan Kekerasan Yang Masih Dirahasiakan (Situs Genosida ’65 NusaTenggara Timur)

Sejarah Politik Timor Barat Hingga Geger 1965

Jeritan Sunyi Dan Sejarah Yang Bisu : Pembunuhan Massal Maumere 1966 

Penumpasan PGRS/PARAKU, Komunisme dan Pembersihan Etnis Tionghoa di PedalamanKalimantan Barat 1967

Mozaik Jejak Genosida Politik 1965-1966 di Kalimantan Tengah dan Selatan

Jejak Partai Komunis Indonesia (dan Gerakan Buruh Kiri), Penumpasan dan Pengasingan Amborawang di Kalimantan Timur

[Situs Genosida] Jejak Jagal dan Suara Senyap Genosida Politik 1965-1966 di Sumatera Utara

[Situs Genosida] Puisi Senyap, Pilu,Genosida di Tanah Atjeh/Aceh 1965-1966

Situs Pembunuhan Massal 1965-1966 di Tanah Gayo – Aceh : Dari Kepala Yang Diarak di Takengon Hingga Kesaksian Penyair Didong Ibrahim Kadir 

(Situs Genosida) Kesaksian Yoseph Tugio Taher : Kebiadaban Rezim Suharto di Sumatera Barat dan Riau 

Tragedi Kekerasan Anti-Komunis di Sumatera Barat / Violence in the Anti-Communist Tragedy in West Sumatra – Yenny Narny [A sub-thesis Master – Australian National University]

[Situs Genosida Sumatera Selatan] Pulau Kemaro dan Sungai Musi, Salah Satu Monumen/Jejak Genosida 1965-1966

Dan LANGITPUN BERPALING* (SitusGenosida di Sulawesi Tenggara)

Jejak Genosida Politik 1965-1966 di Sulawesi Utara

Situs Genosida Sulawesi Selatan Jejak Sunyi Kamp Pengasingan Moncongloe (*Tempat yang Tinggi)

PERMINTAAN MAAF WALI KOTA PALU KEPADA KORBAN PERISTIWA 1965 DAN JALAN TERJAL INISIATIF LOKAL

[Sekilas Info] Kamp Konsentrasi Tapol ’65 Wailusung Ambon 

PENGAKUAN ALGOJO 1965 -Investigasi Tempo Perihal Pembantaian 1965  

Pembunuhan Massal dan Kuburan Korban 1965 Benar Ada (kompilasi narasi korban) 

Investigasi Kuburan Massal Demi Kemanusiaan : Kisah-kisah Para Pemburu* dan ‘Juru Kunci’** Kuburan Massal Genosida 1965-1966 [*YPKP 65 **Keluarga Korban]

SITUS MEMORABILIA DAN INGATAN SEJARAH GENOSIDA 65 (KUBURAN MASSAL PLUMBON, WONOSOBO,MASEAN,‘JEMBATAN BACEM’)

Red River (Kali Mayit) 1965-1966 : Tubuh-tubuh Tak Bernyawa Mengalir Sampai Jauh, Akhirnya ke Laut

Kuburan Massal ‘65 (The Killing Field) Luweng Grubug,Jomblang, Ombo, Mloko, Tikus Hingga Jurang Tangis dan Watu Rongko

Berziarah di Tanah Merah (Ziarah Situs Genosida di Boyolali, Sukoharjo, Pati, Surabaya, Blitar) – Agan Harahap

Syawal Itu Merah : Ziarah Luka Lintas 11 Kabupaten di Jawa Tengah dan Timur 

[Kompilasi] Pemetaan Kuburan Massal ‘1965’, Memorialisasi dan Pencarian Kebenaran

Kamp Perbudakan Pulau Buru : Nyanyi SunyiSeorang Bisu Buat Tanah Air Beta

Kamp Pengasingan Pulau Nusakambangan : Jenderal Soeharto dan Golkar Di Pundak Tapol! / Genosida Politik 1965

Neraka Kamp Pulau Kemaro (Kemarau) : Para Tapol ’65 Dieksekusi atau Dibiarkan Mati Kelaparan……

Derita Tapol Perempuan di ‘Gulag Tepi Sungai Lampir’ dan Salam Harapan dari Taman Bunga Kamp Plantungan

 

 

 

Simak 1500 ‘entry’ lainnya pada link berikut

Daftar Isi Perpustakaan Genosida 1965-1966

Road to Justice : State Crimes after Oct 1st 1965 (Jakartanicus)

14542544_1036993449746974_4443364972569517121_o



13047818_10209343119272764_8338060706038815101_o13043485_10209343122352841_1135692553504633931_n (1)
Definisi yang diusulkan D. Nersessian (2010) untuk amandemen/ optional protocol Konvensi Anti-Genosida (1948) dan Statuta Roma (2000) mengenai Pengadilan Kejahatan Internasional. (disalin dari Harry Wibowo)
Bookmark and Share
 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s