Pembelajaran Genosida Menggunakan Karya Seni Rupa, Puisi dan Foto [Belajar dari The World Holocaust Rememberance Center]

Bumi Tarung 1965 – Misbach Tamrin



Publikasi “Mengajarkan Genosida Menggunakan Karya Seni Rupa, Puisi dan Foto” hendak menarik pelajaran dari pengalaman pembelajaran dan pengajaran tentang Holocaust oleh Yad Vashem – The World Holocaust Rememberance Center. Organisasi ini telah memiliki program kampanye serta pendidikan yang komprehensif, sistimatis dan bahkan berjenjang. Namun kami hanya fokus mengambil pelajaran dari video pendidikan mereka terkait pengajaran melalui medium karya rupa, puisi dan foto. Walau bukan tidak ada upaya serupa dilakukan di negeri ini  oleh berbagai organisasi dan komunitas untuk perkara genosida 1965-1966 dan kejahatan kemanusiaan lainnya namun kami merasa upaya ini masih jauh dari optimal dan belum lagi sistimatis (tentunya dengan memahami kendala besar yang dihadapi di negeri ini, walaupun juga kini dengan peluang besar melaui pemanfatkan internet dan media sosial). Berikut kami contohkan 3 upaya yang dilakukan oleh Institut Sejarah Sosial Indonesia dan Asia Ajar tentang kekuatan foto untuk pembelajaran dalam kasus kedua untuk pembelajaran dan penyembuhan mengatasi trauma kekerasan dan kehilangan anggota keluarga (dalam hal ini kekerasan di Aceh dan Timor Timur-Timor Leste). Dalam contoh ketiga adalah upaya Ultimus untuk rintisan manuskrip “Bagaimana Memahami 1965 Melalui Buku”.  Baru kemudian kita masuk ke video-video pendidikan yang diproduksi oleh Yad Vashem semoga bisa menginspirasi.
 
 

 

 

 

Dari Lensa Oey Hay Djoen – “Geliat Republik Baru” (1950 – 1965)

*jejak langkah Oey Hay Djoen seiring Geliat Republik Baru (cat admin) 

 

sub bagian Tragedi 1965, Dari Lensa OHD dan Buku Panduan Ajar

diproduksi oleh ISSI

Sejak 2005 Institut Sejarah Sosial Indonesia (ISSI) diberi kepercayaan untuk merawat ratusan foto dari koleksi keluarga Oey Hay Djoen. Foto-foto ini menggambarkan perjalanan hidup Oey Hay Djoen beserta keluarganya dan berbagai aktifitas politik dan kebudayaan yang berlangsung antara 1955-1965. ISSI bersama seniman grafis Alit Ambara menyusun rangkaian foto dari dua sisi sejarah: sejarah keluarga dan sejarah bangsa untuk memperlihatkan persinggungan antar keduanya dan pengaruh yang satu terhadap yang lain. Rangkaian foto ini juga disusun berdasarkan tema-tema yang tercantum di dalam silabus pengajaran sejarah di sekolah menengah. Secara keseluruhan situs ini diharapkan akan dapat membantu para guru dan siswa untuk mempelajari sejarah Indonesia dengan bahan-bahan penunjang yang beragam bentuk maupun isinya.

*pembelajaran dari Aceh dan Timor-Leste 

 

Bagian 1 : Teaching the Holocaust Using Art 

 

Bagian 2 : Felix Nussbaum -Le Réfugié (El refugiado)



.


Bagian 3 : Halina Olomucki – The Armband Peddler

.

Bagian 4 : Halina Olomucki -The Armband Peddler (El vendedor ambulante de brazaletes

.

Bagian 1 : Teaching the Holocaust Using Photographs – Yad Vashem


.

 

Bagian 2 : Photographs as Propaganda
Bagian 3 : Documentation of Atrocities: The Jewish Photographer Henryk Ross







Poetry in Holocaust Education Part 1/4: Introduction
Poetry in Holocaust Education Part 2/4: “Shema” by Primo Levi
 
Poetry in Holocaust Education Part 3/4: “Written in Pencil in the Sealed Railway-Car” by Dan Pagis
 
Poetry in Holocaust Education Part 4/4: “Heritage” by Haim Gouri

 

simak juga
 

simak 450 ‘entry’ lainnya pada link berikut

Daftar Isi Perpustakaan Genosida 1965-1966

 


 

 

Road to Justice : State Crimes after Oct 1st 1965 (Jakartanicus)

 

 
14542544_1036993449746974_4443364972569517121_o



13047818_10209343119272764_8338060706038815101_o13043485_10209343122352841_1135692553504633931_n (1)

 

Definisi yang diusulkan D. Nersessian (2010) untuk amandemen/ optional protocol Konvensi Anti-Genosida (1948) dan Statuta Roma (2000) mengenai Pengadilan Kejahatan Internasional. (disalin dari Harry Wibowo)
Bookmark and Share

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s